29 Januari 2023

Pasangan pengungsi di Kanada akan melihat anak yang baru lahir di AS

Mohamed Jeran dan istrinya akan dapat mengunjungi putra mereka, yang lahir prematur di Amerika Serikat pada bulan November, untuk jangka waktu yang lebih lama. Hingga saat ini, kunjungan berlangsung tidak lebih dari satu hari.

Diplomasi membuat banyak orang sakit kepala, dan biarkan Mohamed Jeran dan istrinya, pengungsi dari Yaman yang pindah ke kota Windsor di Ontario, Kanada, pada tahun 2018, mengatakan demikian, dan telah menjalani mimpi buruk selama sebulan terakhir.

Soalnya, pada bulan November, istri Jeran mengalami persalinan setelah usia kehamilan 23 minggu, dan situasi tertentu memaksa paramedis untuk menyeberangi perbatasan dan membawanya ke Rumah Sakit Hutzel untuk Wanita di Detroit. Di sana, wanita itu – yang namanya dirahasiakan – menjalani operasi caesar, tanpa kehadiran ayahnya.

Di sinilah kebingungannya: pasangan Yaman memiliki status kependudukan permanen di Kanada, tetapi tidak memiliki dokumen untuk bepergian dan, akibatnya, tidak dapat mengajukan permohonan visa untuk memasuki AS. Jadi Jeran harus tinggal di sisi perbatasan Kanada. “Saya menghabiskan sepanjang malam di telepon dengannya, mendengarkan seperti itu dari jauh, tidak bisa melakukan apa-apa,” kata pria itu kepada saluran CBC Kanada.

Bayi Moataz lahir pada tanggal 28 November dan sejak itu dirawat di unit neonatal rumah sakit AS dengan masalah pernapasan, menurut surat yang ditandatangani oleh rumah sakit Detroit, di mana Moataz diperkirakan akan tinggal dari 12 hingga 15 minggu.

Sementara itu, istri Jeran harus kembali setelah lima hari karena dia juga tidak diizinkan secara hukum untuk tinggal di AS.

Warga Yaman itu mengatakan bahwa dia secara teratur menelepon Imigrasi, Pengungsi, dan Kewarganegaraan Kanada (IRCC), untuk mengetahui status permohonannya pada dokumen perjalanan, tetapi sering kali tidak dapat menghubungi seseorang, atau hanya sedikit kemajuan dalam prosesnya.

Namun, minggu lalu, Jeran mengatakan bahwa dia lega mendengar bahwa dokumen-dokumen itu sedang dalam perjalanan dan dia akan menerimanya minggu ini sehingga dia dapat mengajukan permohonan visa dan dapat mengunjungi AS untuk jangka waktu yang lebih lama dari satu hari – sejauh ini, dia belum bisa bermalam di seberang perbatasan.

“Pihak [IRCC] menelepon dan mengatakan bahwa dokumen perjalanan saya sedang dalam perjalanan. Itu adalah sakit kepala parah yang sudah hilang dari kepala saya,” katanya.