\

Jaringan kecantikan asal Inggris The Body Shop memasuki tahap administrasi setelah berjuang selama bertahun-tahun

LONDON (AP) — The Body Shop, jaringan ritel kecantikan dan kosmetik Inggris, mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah menunjuk administrator kebangkrutan setelah bertahun-tahun mengalami kesulitan keuangan.

Pengecer ini, yang berkembang dari hanya satu toko pada tahun 1976 menjadi salah satu pengecer paling terkenal di jalan raya Inggris dengan ratusan toko di Inggris dan sekitarnya, dikenal sebagai pelopor awal praktik etika dalam bisnis.

FRP, administrator yang dipekerjakan oleh The Body Shop, mengatakan pihaknya “sekarang akan mempertimbangkan semua opsi untuk menemukan jalan ke depan bagi bisnis ini.”

“The Body Shop telah menghadapi tantangan keuangan dalam jangka waktu yang lama di bawah pemilik sebelumnya, bertepatan dengan lingkungan perdagangan yang sulit untuk sektor ritel yang lebih luas,” kata FRP.

Pengumuman ini muncul hanya beberapa minggu setelah pemilik baru jaringan tersebut, Aurelius, sebuah perusahaan ekuitas swasta Eropa yang mengkhususkan diri dalam membeli dan membalikkan perusahaan-perusahaan bermasalah, mengambil alih bisnis tersebut.

Pengecer sabun, krim dan make up ini didirikan pada tahun 1976 oleh Anita Roddick dan suaminya sebagai salah satu perusahaan pertama yang mempromosikan apa yang disebut konsumerisme etis, dengan menyoroti praktik perdagangan yang adil serta produk kosmetik dan perawatan kulit yang tidak diuji pada hewan.

Merek ini menjadi sangat populer pada tahun 1980an, ketika terdaftar di Bursa Efek London, dan memiliki toko di sekitar 80 negara, termasuk banyak yang beroperasi melalui waralaba.

Roddick dan suaminya menjual The Body Shop ke raksasa kecantikan L’Oreal pada tahun 2006. Merek tersebut diserahkan ke Natura, bisnis kosmetik Brasil, pada tahun 2017, yang menjualnya ke Aurelius akhir tahun lalu dalam kesepakatan senilai 207 juta pound. ($261 juta.) Perusahaan ini mempekerjakan sekitar 7.000 orang di seluruh dunia pada saat pengambilalihan.

Pada saat itu, Aurelius menyatakan optimismenya bahwa hal ini dapat memberi energi kembali pada merek ikonik Inggris tersebut “meskipun pasar ritel sedang menantang.”

Jaringan tersebut akan terus melakukan perdagangan melalui toko-toko dan online selama proses administrasi, namun berita bahwa mereka telah masuk ke dalam administrasi kemungkinan akan membahayakan ratusan pekerjaan.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *