\

Dinosaurus pertama diberi nama 200 tahun yang lalu. Kami tahu lebih banyak sekarang

Oleh Will Dunham

(Reuters) – Pada tanggal 20 Februari 1824, naturalis dan teolog Inggris William Buckland berbicara kepada Geological Society of London, menggambarkan tulang rahang dan anggota badan yang sangat besar yang digali di tambang batu tulis di desa Stonesfield dekat Oxford.

Buckland menyadari bahwa fosil-fosil ini berasal dari reptil besar yang sudah ada di masa lalu, dan memberinya nama ilmiah resmi: Megalosaurus, yang berarti “kadal besar”. Dengan demikian, dinosaurus pertama secara resmi diakui, meskipun kata dinosaurus sebenarnya baru ditemukan pada tahun 1840-an.

“Itu adalah awal dari ketertarikan kami terhadap dinosaurus,” kata ahli paleontologi Universitas Edinburgh, Steve Brusatte. “Pengumumannya membuka pintu air dan memulai perburuan fosil, dan orang-orang mencari tulang raksasa lainnya di Inggris dan sekitarnya.”

Dalam kurun waktu 200 tahun, ilmu pengetahuan tentang dinosaurus telah berkembang pesat, memberikan wawasan tentang seperti apa rupa makhluk-makhluk ini, bagaimana mereka hidup, bagaimana mereka berevolusi, dan apa yang menyebabkan mereka binasa. Dinosaurus menginjakkan kaki di planet ini dari sekitar 231 juta tahun lalu hingga 66 juta tahun lalu selama Era Mesozoikum. Keturunan burung mereka tetap bersama kita sampai sekarang.

“Pemahaman kita tentang dinosaurus telah berubah secara signifikan sejak abad ke-19,” kata ahli paleontologi Emma Nicholls dari Museum Sejarah Alam Universitas Oxford, rumah bagi fosil Megalosaurus yang dipelajari Buckland.

“Buckland dan para naturalis lain di awal abad ke-19 akan terkejut melihat betapa banyak yang kita ketahui tentang dinosaurus,” tambah Brusatte.

Megalosaurus adalah contohnya. Buckland mengira itu adalah kadal yang panjangnya sekitar 66 kaki (20 meter), berjalan dengan empat kaki dan dapat hidup di darat atau di air. Para ilmuwan sekarang mengetahui bahwa hewan tersebut bukanlah hewan berkaki empat dan bukan kadal, namun termasuk dalam kelompok theropoda yang terdiri dari dinosaurus pemakan daging seperti Tyrannosaurus dan Spinosaurus dan panjangnya sekitar 30 kaki (9 meter).

“Ia berlari dengan kaki belakangnya, mengejar mangsanya, menggunakan tangan cakar dan rahangnya yang bergigi untuk menundukkan korbannya,” kata Brusatte.

Buckland, seperti orang lain pada saat itu, tidak memahami berapa lama dinosaurus hidup, dan percaya bahwa bumi hanya berumur beberapa ribu tahun. Para ilmuwan sekarang mengetahui bahwa Bumi berusia sekitar 4,5 miliar tahun. Megalosaurus hidup sekitar 165 juta tahun yang lalu.

“Butuh beberapa dekade bagi para ahli geologi untuk memahami bahwa Bumi benar-benar tua, dan bahwa kehidupan telah berevolusi dalam kurun waktu yang sangat lama. Penemuan dinosaurus dan fosil-fosil lain merupakan pendorong besar dalam perubahan besar dalam pemahaman masyarakat tentang tempat mereka di bumi. dunia,” kata Brusatte.

‘DINOSAURIA’

Naturalis Inggris Richard Owen menyadari bahwa fosil Megalosaurus yang ditemukan di Inggris selatan dan dua reptil besar penghuni darat lainnya, Iguanodon dan Hylaeosaurus, membentuk kelompok yang sama, menyebutnya “Dinosauria” dalam kuliah tahun 1841 dan publikasi pada tahun berikutnya.

Penemuan fosil Hadrosaurus dan Dryptosaurus selanjutnya di negara bagian New Jersey, AS, menunjukkan bahwa setidaknya beberapa dinosaurus berkaki dua, sehingga mengubah persepsi bahwa mereka mirip dengan reptil badak. Dimulai sekitar tahun 1870-an, kerangka dinosaurus besar pertama yang lengkap – pertama di Amerika Barat, kemudian di Belgia dan di tempat lain – menunjukkan anatomi khas dan keanekaragaman dinosaurus.

Pada tahun 1960-an, identifikasi dinosaurus pemakan daging berukuran kecil Deinonychus mengguncang ilmu pengetahuan dinosaurus, membantu meresmikan periode penelitian yang disebut “Dinosaurus Renaissance”. Ini menunjukkan bahwa dinosaurus bisa berukuran kecil dan lincah. Beberapa di antaranya sangat mirip secara anatomi dengan burung purba seperti Archaeopteryx, yang menegaskan bagaimana burung berevolusi dari dinosaurus kecil berbulu. Hal ini juga memicu perdebatan mengenai apakah dinosaurus berdarah panas seperti burung, bertentangan dengan konsep lama bahwa dinosaurus adalah hewan yang lambat, lamban, dan berdarah dingin.

“Pada dekade-dekade berikutnya, terdapat peningkatan penelitian mengenai pertumbuhan dinosaurus, penggunaan CT scan, metode analisis untuk rekonstruksi hubungan evolusi dan fungsi biomekanik, semuanya membantu menciptakan pandangan yang lebih dinamis dan biologis mengenai dinosaurus sebagai makhluk hidup. ,” kata ahli paleontologi Universitas Maryland, Thomas Holtz.

Ahli paleontologi memasukkan fosil tengkorak ke dalam pemindai CT untuk membuat model digital otak dan telinga dinosaurus, sehingga memperoleh pengetahuan yang lebih baik tentang indera dinosaurus seperti penglihatan, pendengaran, dan penciuman. Para peneliti kini juga dapat mengetahui warna dinosaurus jika kulit atau bulunya cukup terpelihara dengan baik untuk mempertahankan gelembung melanosom mikroskopis yang menyimpan pigmen di dalam sel.

Lebih dari 2.000 spesies dinosaurus kini dikenal dan paleontologi adalah ilmu internasional yang dinamis. Penemuan fosil yang luar biasa terjadi di negara-negara seperti Tiongkok, Argentina, Brasil, Afrika Selatan, dan Mongolia.

“Mengenai penemuan tentang dinosaurus dalam beberapa dekade terakhir, hal yang paling penting dalam pikiran saya adalah penemuan bahwa setidaknya dinosaurus pemakan daging, theropoda, memiliki bulu dibandingkan sisik dan beberapa diantaranya memiliki bulu yang berkembang sangat baik di lengan mereka meskipun mereka , karena berbagai alasan, tidak mampu terbang,” kata ahli paleontologi Hans-Dieter Sues dari Museum Nasional Sejarah Alam Smithsonian Institution di Washington.

“Agaknya bulu-bulu ini, yang seringkali berwarna-warni, memberikan isolasi bagi tubuh dan, setidaknya pada beberapa spesies, digunakan untuk dipajang,” tambah Sues.

ASTEROID PEMBUNUH

Kepunahan dinosaurus telah lama membingungkan para ilmuwan, dengan berbagai hipotesis yang diajukan, dari yang masuk akal hingga yang konyol. Bahkan ada yang berpendapat bahwa mamalia berukuran celurut pada masa itu memakan telur dinosaurus.

Pada tahun 1980, para peneliti mengidentifikasi lapisan sedimen yang berasal dari akhir zaman dinosaurus yang mengandung iridium dalam konsentrasi tinggi, suatu unsur yang umum ditemukan pada meteorit, yang mengindikasikan adanya batu luar angkasa berukuran besar telah menghantam Bumi. Kawah Chicxulub di Semenanjung Yucatan Meksiko – lebar 112 mil (180 km) – kemudian diidentifikasi sebagai lokasi tumbukan asteroid yang memusnahkan tiga perempat spesies bumi, termasuk dinosaurus.

Seandainya asteroid itu tidak mengenai Bumi, akankah dinosaurus tetap berkuasa, dan bukannya mamalia – termasuk manusia – yang mewarisi dunia yang hancur?

“Hampir pasti ya,” kata Holtz. “Mamalia muncul tidak lama setelah dinosaurus pertama, namun menghabiskan puluhan juta tahun dalam bayang-bayang mereka. Mamalia Mesozoikum sangat sukses dan beragam, tetapi hanya pada ukuran tubuh yang lebih kecil.”

“Dinosaurus harus menghadapi kekeringan dan pendinginan dunia, dan dengan itu berkurangnya hutan dan penggantiannya dengan padang rumput,” tambah Holtz. “Tetapi perubahan ini tampaknya terjadi secara bertahap sehingga dinosaurus memiliki kesempatan untuk berevolusi beradaptasi dengan kondisi baru, seperti yang dilakukan mamalia besar.”

Para ilmuwan telah mengevaluasi metabolisme dinosaurus menggunakan formula berdasarkan massa tubuh, seperti yang terlihat dari sebagian besar tulang paha mereka, dan tingkat pertumbuhan, seperti yang ditunjukkan oleh cincin pertumbuhan pada tulang fosil yang serupa dengan yang ada pada pohon. Penelitian tersebut menunjukkan bahwa dinosaurus merupakan hewan peralihan dari hewan berdarah panas dan berdarah dingin saat ini.

Para ilmuwan juga telah menyempurnakan penilaian mereka terhadap ukuran berbagai dinosaurus, termasuk kelompok sauropoda yang termasuk hewan darat terbesar dalam sejarah bumi. Sebuah studi tahun 2023 berdasarkan dimensi tulang anggota badan menobatkan Argentinosaurus, yang panjangnya sekitar 115 kaki (35 meter), sebagai juara kelas berat dengan berat sekitar 76 metrik ton.

Bahkan setelah dua abad, penelitian masih jauh dari selesai.

“Di luar bidang teknologi baru, masih banyak lahan tandus di berbagai penjuru dunia yang sebagian besar belum dijelajahi secara paleontologis,” kata Holtz. “Wilayah ini akan mengungkap spesies baru dari zaman dinosaurus. Hampir pasti ada seluruh kelompok dinosaurus yang saat ini tidak kita ketahui menunggu untuk ditemukan.”

(Laporan oleh Will Dunham di Washington, Disunting oleh Rosalba O’Brien)

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *