\

Israel membangun terowongan di bawah markas besar badan PBB untuk pengungsi Palestina di Kota Gaza

KOTA GAZA, Jalur Gaza (AP) — Militer Israel mengatakan telah menemukan terowongan di bawah markas utama badan PBB untuk pengungsi Palestina di Kota Gaza, menuduh militan Hamas menggunakan ruangan itu sebagai ruang pasokan listrik.

Peresmian terowongan tersebut menandai babak terbaru kampanye Israel melawan lembaga yang diperangi tersebut, yang dituduh bekerja sama dengan Hamas.

Tuduhan Israel baru-baru ini bahwa selusin anggota staf ikut serta dalam serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober menjerumuskan lembaga tersebut ke dalam krisis keuangan, yang mendorong negara-negara donor utama untuk menangguhkan pendanaan mereka serta melakukan penyelidikan ganda. Badan tersebut mengatakan bahwa Israel juga telah membekukan rekening banknya, mengembargo pengiriman bantuan dan membatalkan manfaat pajaknya.

Tentara mengundang wartawan untuk melihat terowongan itu pada hari Kamis.

Hal ini tidak membuktikan secara pasti bahwa militan Hamas beroperasi di terowongan di bawah fasilitas UNWRA, namun hal ini menunjukkan bahwa setidaknya sebagian dari terowongan berada di bawah halaman fasilitas tersebut. Militer mengklaim bahwa markas besarnya memasok listrik ke terowongan tersebut.

UNWRA mengatakan mereka tidak mengetahui keberadaan fasilitas bawah tanah tersebut, namun temuan ini layak untuk dilakukan “penyelidikan independen,” yang tidak dapat dilakukan oleh badan tersebut karena perang yang sedang berlangsung.

Markas besarnya, yang berada di tepi barat Kota Gaza, kini hancur total. Untuk menemukan lokasi terowongan, pasukan mengulangi taktik Israel yang digunakan di tempat lain di jalur tersebut, yaitu dengan membalikkan gundukan tanah merah untuk menghasilkan lubang seperti kawah yang memberi jalan ke pintu masuk terowongan kecil. Poros yang digali mengarah ke lorong bawah tanah yang diperkirakan oleh jurnalis Associated Press membentang setidaknya setengah kilometer (seperempat mil), dengan setidaknya 10 pintu.

Pada satu titik, jurnalis dapat memandang ke atas dari terowongan, melalui lubang, dan melakukan kontak mata dengan tentara yang berdiri di halaman fasilitas UNWRA.

Di dalam salah satu gedung UNWRA, wartawan melihat ruangan penuh komputer dengan kabel yang menjulur ke dalam tanah. Tentara kemudian menunjukkan kepada mereka sebuah ruangan di terowongan bawah tanah tempat mereka mengklaim kabel-kabel itu terhubung.

Ruangan bawah tanah itu memiliki dinding lemari listrik dengan kancing warna-warni dan dilapisi dengan puluhan kabel. Pihak militer mengklaim ruangan tersebut berfungsi sebagai penghubung infrastruktur terowongan di wilayah tersebut.

“Dua puluh meter di atas kami adalah markas UNRWA,” kata Letkol Ido, yang nama belakangnya disunting oleh pihak militer. “Ini ruang listrik, Anda bisa melihat sekeliling sini. Baterainya, listrik di dinding, semuanya disalurkan dari sini, semua energi untuk terowongan yang Anda lewati ditenagai dari sini.”

Wartawan Associated Press dapat melihat terowongan yang membentang di luar area di bawah fasilitas tersebut.

Hamas mengakui membangun terowongan ratusan kilometer (mil) di seluruh Gaza. Salah satu tujuan utama serangan Israel adalah menghancurkan jaringan tersebut, yang dikatakan digunakan oleh Hamas untuk memindahkan pejuang, senjata, dan pasokan ke seluruh wilayah. Mereka menuduh Hamas menggunakan warga sipil sebagai perisai manusia dan telah mengungkap banyak terowongan di dekat masjid, sekolah dan fasilitas PBB.

Direktur komunikasi UNWRA Juliette Touma mengatakan badan tersebut tidak mengetahui apa yang ada di baliknya, dan mengatakan dia telah mengunjungi fasilitas tersebut beberapa kali dan tidak mengenali ruang listrik. Dalam pernyataannya, Touma menulis bahwa UNWRA telah melakukan inspeksi rutin setiap triwulan terhadap fasilitas tersebut pada bulan September.

“UNRWA adalah organisasi pembangunan manusia dan kemanusiaan yang tidak memiliki keahlian militer dan keamanan serta kapasitas untuk melakukan inspeksi militer terhadap apa yang ada atau mungkin berada di wilayahnya,” bunyi pernyataan tersebut.

Di dalam terowongan juga, wartawan melihat kamar mandi kecil dengan toilet dan keran, sebuah ruangan dengan rak dan sebuah ruangan dengan dua kendaraan kecil di dalamnya yang menurut tentara digunakan para militan untuk melintasi jaringan terowongan. Militer mengatakan pada Sabtu malam bahwa terowongan itu dimulai di sebuah sekolah UNWRA, dan memiliki panjang 700 meter (765 yard) dan kedalaman 18 meter (20 yard).

Militer mengatakan pasukan menemukan senapan, amunisi, granat, dan bahan peledak di fasilitas tersebut, mengklaim bahwa fasilitas tersebut telah digunakan oleh militan Hamas. Touma mengatakan badan tersebut belum mengunjungi kembali markas tersebut sejak staf dievakuasi pada 12 Oktober, dan tidak mengetahui bagaimana fasilitas tersebut mungkin digunakan.

Israel telah menemukan tempat tinggal primitif serupa di terowongan-terowongan di Gaza selama 4 bulan kampanyenya di Gaza. Serangan tersebut dilancarkan setelah militan Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyeret 250 sandera kembali ke Gaza. Sejak itu, pesawat perang dan pasukan darat Israel telah membunuh lebih dari 27.000 warga Palestina di Jalur Gaza, menimbulkan bencana kemanusiaan dan menimbulkan kerusakan yang luas.

Saat meninggalkan fasilitas tersebut, hampir mustahil untuk mengidentifikasi satu jendela yang masih utuh. Lubang peluru membuat bopeng di dinding. Pecahan peluru berserakan di mana-mana, kendaraan-kendaraan PBB yang roboh bertengger di atas puing-puing bangunan. Anjing berkeliaran di daerah itu.

“Tentara Israel menduduki markas besar UNRWA kami,” kata Touma menanggapi tuduhan Israel. “Itu keterlaluan.”

___

Penulis Associated Press Julia Frankel di Yerusalem berkontribusi pada laporan ini.

___

Temukan lebih banyak liputan AP di https://apnews.com/hub/israel-hamas-war

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *